Drama Asi yang Gak Keluar Selama 9 Hari Pasca Melahirkan

Rabu, 20 November 2019

2 komentar

Halo halo, tulisan kali ini aku mau share pengalaman aku pasca melahirkan dan juga drama asi yang gak keluar. Sebagian cerita disini bakalan jadi curhat online aku, hahaha.. Gpp ya, kali aja ada yang punya pengalaman yang sama kayak aku 😁😁😁

Oke jadi pasca melahirkan kemarin, ternyata aku sempet ngalamin baby blues. Sejujurnya aku gak sadar sih, aku baru tau setelah beberapa bulan berlalu, terus pak suami bilang katanya dulu aku baby blues. Dia bilang aku keliatan kayak gak happy, cendrung diem mulu, jadi over thinking, dan gampang nangis. (Kalau aku flash back, bener sih yang di bilang sama suami ku, kayaknya dulu aku berasa kayak gitu)

Jadi lahiran kemarin itu, aku caesar bukan lahiran normal. Satu hari setelah melahirkan aku sempet pendarahan yang lumayan banyak banget, aku tidur dipisah dari bayi aku, asi juga gak keluar dan aku masih dalam pengaruh obat bius, berasa kayak keliengan dan gak terlalu jelas kalau orang ngomong apa.

Satu hari setelah aku pulang kerumah, aku masih struggle dengan asi yang gak keluar keluar dan sambil nahan sakit badan yang kayak abis di gebukin (iya gak sih kalian ngerasain kayak aku juga, soalnya aku gak mau aja di bilang lebay gara gara kayak gitu). Oke lanjut lagi ceritanya, karena berhubung aku lahiran itu kayak 2 atau 3 hari sebelum lebaran, rencananya mertua aku mau dateng ke rumah sekaligus liat cucu pertamanya.

Nah drama dimulai dari sini. Eeeh... bukan drama dengan ibuk mertua ya, soalnya ibuk mertua aku itu idola aku banget hehe.. Jadi drama dimulai karena aku ngerasa rumah aku gak ready buat kedatengan tamu, apa lagi keluarga besar suami. (Fyi, aku di rumah gak ada embak yang bantu bantu ya, karena pengennya semua handle sendiri). Mulai lah aku pelan pelan sambil nunggu si kakak bobok, aku berusaha nyicil beberes rumah. Cuma ya gitu, itu masih hari pertama pulang dari rumah sakit dan aku diomel suami, dia bilang aku harus istirhat, jangan bersih bersih rumah dulu. Hmmm... Sesungguhnya aku gak terlalu suka liat rumah berantakan terutama kalau kedatengan tamu. Oke, karena masih hari pertama aku nurut deh sama suami.

Besoknya itu hari dimana keluarga besar suami aku dateng dari Jawa, mereka landing kisaran jam 12 siang dan suami aku jempu mereka ke bandara, aku di rumah cuma sendiri sama si kakak. Dalam hati aku, ahaaaa... ini dia waktu yang aku tunggu tunggu buat beberes rumah 😎😎😎

Sumpah ya, pas beberes rumah itu aku berasa badan aku fit banget, happy banget dan gak ada perasaan ngeluh sama sekali. Ya kadang perut bagian bawah agak pegel pegel dikit sih. Cuma pegel itu terkalahkan dengan semangat beberes rumah.

Sampek akhirnya suami aku dateng bareng keluarganya, dan dia kaget sekaget kagetnya, karena rumah jadi bersih banget. (Btw, pas itu aku kena cubit sambil mukanya asem karena aku gak nurut buat istirhat tapi malah beberes rumah) So far pas itu aku happy aja, aku gak kepikiran apa apa dan malah nunjukin muka seneng + BANGGA karena bisa bersihin rumah dan berasa seneng bisa nunjukin ke suami kalau aku itu gak LEMAH.

Tapi oh tapi, ternyata aku salaaaah besar udah gak nurut sama suami. Malem nya aku demam tinggi banget dan badan aku berasa kayak rontok semua + kena omel suami karena gak nurut 😭😭😭

Setelah nurut apa kata suami buat istirahat, badan aku lumayan agak enakan (kayaknya aku jadi bedrest 2 hari). Tapi problem ku belum berakhir. Asi ku belum kunjung keluat 5 hari pasca melahirkan. Drama makin klimaks, karena aku merasa disudutkan karena asi ku gak bisa keluar. Aku berusaha tanya di grup ibuk ibuk yang hamil bareng sama aku, mereka bukannya ngasih solusi atau menenangkan hati, malah kayak menyudutkan karena kurang makan sayur, kurang minum, kurang ini itu. Tambah lah aku stress yang sebenernya gak boleh banget ibuk itu stress.

Huh banyak banget ya tulisan aku, langsung aja aku skip ke bagian pertama kali asi aku keluar ya. Finally, asi aku keluar 9 hari after melahirkan. Perjalan panjang ibuk ibuk. Jangan ditanya ya, karena aku udah nangis  bombay gara gara asi gak keluar. Pas akhirnya asi keluar, aku bahagia banget banget banget. Pas bahagia, alhamdulillah sekali pompa asi keluar langsung 40 ml. Ini berasa banyak banget. Fyi, lambung bayi itu juga masih kecil banget kalau baru lahir, jadi buat pada ibuk ibuk baru, jangan berharap asi kalian bakalan penuh 1 botol saat pompa. Karena asi itu supply and demand. Ini ada info grafis yang aku baca dan semoga bermanfaat buat ibuk ibuk:


Jadi buat ibuk ibuk baru, kalau asi belum keluar itu wajar banget ya, yang penting harus tetap usahain buat nyusui langsung dan harus BANGET bahagia. Start from your mindset first. Terserah apa kata orang harus ini itu, makan ini itu atau apalah. Semua itu dimulai dari ibuk yang bahagia dulu, kalau ibuknya bahagia, Insya Allah kedepannya lancar dan asinya juga bisa keluar ya.

Aku gak tau ini boleh di share atau gak, tapi buat ibuk ibuk baru, jangan terpengaruh sama omongan orang tentang asi mu yang sedikit atau bayi mu yang nangis mulu karena kurang asi. Sejujurnya kalau aku bisa ngomong kasar, aku pengen banget ngomong kasar sama orang orang yang pernah bilang gitu ke aku. karena omongan kalian sangat tidak membantu dan malah bikin aku stress dan bikin asi ku tambah seret T^T

Pikiran dan juga pengetahuan tentang menyusui itu SANGAT SANGAT penting untuk ibuk ibuk baru. Jadi sebisa mungkin, ilmu tentang cara menyusui di pelajarin sebelum melahirakan, jadi setelah melahirkan nanti, kita udah punya ilmu dan tinggal di praktekin aja. Kalau pun ternyata bekal ilmu tentang menyusui kamu masih kurang, jangan sungkan untuk tanya tanya ke orang sekitar, tanya ke ibu atau ibu mertua atau bisa juga googling. Yang penting jangan sampek cuma diem aja, sedih dan jadi overthinking.

Satu hal lagi, jangan takut buat ngasih susu formula kalau emang kamu lagi dalam keadaan gak mampu untuk menyusui. Aku bukan menyarankan untuk minum sufor aja, tapi kalau dalam keadaan mendesak. Dari pada si dedek malah kekurangan susu karena ke egoisan kita. Better dia kenyang dan tenang karena perutnya kenyang dari pada dia nangis nangis karena lapar.

Oke sementara segini dulu cerita cerita dari aku, next aku sambung lagi cerita yang lebih drama, HAHAHAHA...
Read More

Tas Lokal Kin Stuff dari Jogjakarta

Selasa, 19 November 2019

Tidak ada komentar

Sebagai orang yang suka banget sama barang barang handmade, kali ini aku lagi jatuh cinta banget sama tas buatan lokal dari Jogjakarta. FYI, aku ini suka banget sama yang namanya tas dan dompet, pluuuus ntah kenapa aku lebih suka tas buatan lokal, dari pada tas-tas yang bermerk. Mungkin karena tas bermerk harganya mahal banget dan aku kurang suka modelnya.

Nah, jadi beberapa bulan belakangan aku lagi sering banget ngintipin salah satu olshop dari Jogjakarta. Nama olshop nya Kint Stuff. Awal ketemunya olshop ini gara gara aku beli mug dari daerah Jogjakarta juga dan aku follow IG nya. Nah pas ig mug itu insta story, aku liat ada yang ngetag mug itu sama tas ini. Mungkin karena emang dua duan ya dari Jogjakarta kali yaaa.

Karena kepo dan tertarik sama model tasnya, akhirnya aku follow lah IG nya Kint Stuff ini. Cek feed mereka, cek insta story, hmm kok gak ada keterangan mereka jual tas ya? Terus aku coba cek ke highlight mereka, ternyata oh ternyata, tas yang aku mau ini gak ready stock. Alias kalau mau tas ini, aku harusan ikutan PO.

Baiklaaah, karena aku harus bersabar nunggu mereka ngabarin kalau mereka buka PO tas ini. Lumayan agak lama juga aku nunggu info mereka buka PO tas yang aku mau. Sampek akhirnya setelah penantian panjang, mereka buka PO juga. Tapi eh tapi, aku kelewatan ikutan PO alias terlalu sibuk kerja sampek lupa buat kontak ke mereka buat ikutan PO 😭😭😭 Andria on Andria... WHY WHY kok bisa kelewatan...????

Sabaar.. sabaarr.. aku harus nunggu lagi mereka buka PO. Lumayan lebih lama nunggunya, kayaknya hampir 2 bulanan deh. Finally akhirnya mereka buka PO lagi, hehe.. Sebelum aku lupa dan kelewatan PO lagi, aku langsung buru buru chat mereka buat ikutan PO. Dan alhamdulillah aku masih kebagian slot tas yang aku mau. 😍😍😍

Nama tas yang aku mau ini KINT DAILY BAG ukuran S, dengan pilihan kulit warna hitam. Jadi diolshop ini, kita itu bisa banget pilih warna sesuai yang kita mau. Mereka ngasih pilihan warna juga ke kita (warna apa aja yang lagi ready di PO kali itu). Karena aku cari warna aman, aku pilihlah warna hitam. Bisa dipadupadankan kebanyak warna baju, hehe..

Btw, ini aku kasih pricelist tas di Kint Stuff kalau kamu juga kepo dan pengen beli disana:


Yang aku suka dari tas ini, jahitannya itu rapih banget, warna besi dan resletingnya juga vintage banget, kebetulan aku suka sama tone warna warna gini. Yang menampilan kesederhanaan dan elegan. Pokoknya suka banget deh. Oia, kualitas resliting nya ini bukan yang ecek-ecek gitu ya, enak banget buat buka tutup tas dan gak nyangkut atau keras.




Didalam tas ini ada 1 kantong dengan resleting dan 2 kantong tanpa resleting. Kayak yang aku mention diatas, ini ukurannya S ya. Jadi gak terlalu besar banget tapi cukup buat dipake setiap hari. Gak kesan kosong juga gak padet banget tasnya. Aku pilih yang ukuran S ini, karena aku pengen punya tas yang bisa bawa apa aja yang aku butuhin tanpa harus bawa tas besar besar banget. Jadi lumayan ringkes dengan 1 tas Kint Dailiy Bag ini.

Liat deh, walaupun ukuran small, tapi tas ini bisa muat banyak barang barang cewek buat pergi pergi setiap hari. Biasanya didalam tas ada tambahan tissue basah sama kering, cuma lagi aku keluarin jadi gak sempet ke foto dalam keadaan tas penuh, hihi..



So far aku puas banget sama kualitasnya, kulitnya lembut dan gak kaku. Aku juga sengaja pesen ukuran S, soanya ukuran ini udah cukup untuk kebutuhan aku. Buat kamu yang butuh lebih besar, kamu bisa order dengan ukuran di atas aku.

Selain itu, yang aku suka adalah packing nya. Mereka gak pake plastik sama sekali, melaikan kertas yang di tempel dengan sticker. Ini keren banget sih, kalau bukan kita yang memikirkan bumi siapa lagi. Dimulai dari hal simpel kayak gini aja udah sangat banyak mengurangi penggunaan plastik.

Oia, hampir aja kelupaan, buat kalian yang mau tau IG nya silahakan klik disini. Buat yang mau ikutan PO, silahkan tungguin info dari Kint Stuff di instasory mereka ya. Dijamin gak bakalan nyesel beli tas di sini deh.


Read More

Beli Cobek Batu Asli di Pantry Magic Kemang

Senin, 18 November 2019

Tidak ada komentar

Sesuai dengan judulnya, aku mau share dimana aku beli cobek batu asli. Alasan kenapa aku harus share cerita ini, soalnya perjalanan aku beli cobek ini tuh drama banget, HAHAHAHA.. Secara karena aku termasuk ibu rumah tangga baru dan picky, of course aku pengen mengisi dapur dengan alat tempur yang lengkap termasuk punya cobek yang sesuai dengan yang aku mau.

Jadi sebenernya sebelum nikah, aku tuh udah ngumpulin barang barang dapur untuk di rumah baru, termasuk si cobek ini. Karena niatnya cuma ngumpulin jadi ya belum di pake sama sekali. Kayaknya aku beli cobek itu sekitar 3 atau 4 bulan sebelum nikah. 

Nah akhirnya hari yang di tunggu dateng juga, satu hari setelah aku nikah, kebetulan masih ada keluarga suami juga di Jakarta, jadilah aku mau unjuk gigi ke ibuk dan bapak mertua kalau aku bisa masak. Daaaan aku berencana pake si cobek untuk bikin sambel bawang, tapi ternyata oh ternyata, ibuk mertua aku bilang kalau cobek baru itu gak bisa langsung di pake. Harus di ulek pake air mengalir dulu dan pake abu gosok, biar pasir pasir cobeknya pada keangkat. Oke, karena hal itu, akhirnya aku gak jadi nyambel. Tapi supaya cobeknya bisa di pake besok hari, aku coba praktekin apa yang di saranin ibuk mertua ku, buat ngulek ulekan baru ku di bawah air mengalir (keran).

Disini drama ku dimulai, tiap aku ulek cobeknya pake air, itu pasir nya gak ilang ilang dan makin tambah banyak aja. Ternyata pas di cek lebih jelas lagi sama ibuk mertua aku, itu cobek semen dooonkkk. Yampuuunnn,  maluuu coy! HAHAHAHA..

Oke, perjalanan ku gak sampek disitu aja. Aku akhirnya beli lagi di pasar deket rumah, karena kebetulan yang jual keliatan kasian gitu, dan ternyata aku masih ketipu cobek semen yang di lapisin sama aspal 😭😭😭 Sampek pas pulang ke Jawa aku minta bantuan saudara ku buat cariin cobek yang batu, tapi sayang seribu sayang, karena aku pulang ke Jawa nya pas lebaran, jadi banyak toko cobek yang tutup. 

Tenang, aku masih belum nyerah kok, aku kembali hunting cobek cobek batu lainnya. Dengan berbekal pengalaman ketipu cobek semen berkali kali. Untuk kesempatan kali ini, aku gak mau ketipu lagi dan aku memutuskan untuk nyari cobek di toko yang udah jelas kredibilitasnya. Gak lagi aku nyari dipinggir jalan atau toko kelontongan biasa. Aku start dari Ace Hardware, LotteMart dan IKEA. Aku tetep gak nemu cobek yang sesuai harapan ku. Hmm, masih gak nyerah, aku tetep coba nyari info sama temen kanan kiri, cek tokped dan sampek cek instagram chef chef Indonesia. Tapi aku TETEP gak nemu cobek yang aku mau πŸ˜–πŸ˜–πŸ˜–

Akhirnya setelah jutaan tahun mencari, aku gak sengaja liat ada toko peralatan dapur di kemang. Aku catet nama tokonya dan iseng nyari di IG. Daaaaaaaaaaan, aku nemu cobek impian aku di situ (finally) HAHAHAHA....

Tanpa pikir panjang, aku langsung ambil cuti dari kantor dan khusus pergi ke toko itu buat cek masih ada atau gak cobek yang aku mau, muehehehe...πŸ‘…πŸ‘…πŸ‘…

Dan ternyata ada donk cobeknya, cuma emang tinggal 2 pilihan dan belum tau kapan re-stock lagi. Seru nya lagi ternyata disana tempatnya bagus banget dan super lengkap peralatan dapurnya. Nama tokonya "Pantry Magic" lokasi tokonya ada di Jl. Kemang Raya No.14B, RT.6/RW.1, Bangka, Kec. Mampang Prpt., Kota Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12730 (keliatan dari pinggir jalan kok) 

Ini dia penampakan cobek yang bikin aku langsung jatuh hati dan beli, hehe.. Pas beli cobek ini, aku juga dibantu bersihin cobeknya dulu, jadi bisa langsung di pake setelah sampek rumah. (Cobek aku yang sebelah kiri)



Selain cobek, masih banyak lagi alat alat dapur yang di jual di toko ini. So far kebanyakan yang di jual adalah merk yang lumayan terkenal di kalangan pecinta dapur dan di import dari luar negeri. Dari urusan per ulekan, blender, alat adon kue, roti bahkan sampek mesin kopi, mereka juga jual di sini.



Yang menariknya lagi, supaya gak boring dan pembeli juga punya pilihan, mereka jual alat alat dapur ini dengan beberapa pilihan warna dan motif. Jadi buat ibuk ibuk yang sudah punya tema dapur di rumah, mereka bisa langsung menyesuaikan warna alat dapur yang mereka mau sesuai dengan tema yang mereka inginkan. Buat aku yang lumayan picky sama warna, aku suka banget bisa liat pilihan warna di Pantry Magic ini. Dari warna netral sampek yang warna warni juga ada.



Oia kalau masalah harga, emang di sini lebih pricy dari pada toko alat dapur lainnya ya. Tapi gak semua nya mahal kok, cuma alat alat tertentu aja yang harganya mahal. Kalau alat dapur kayak sutil, centong, mangkuk, gelas dll harganya masih oke banget kok bahkan kadang lebih murah dari pada di Ace Hardware.



Nah yang asik dari toko ini tuh, hampir 90% barang barang kebutuhan ibuk ibuk untuk masak , lengkap ada disini. Jadi kayak one stop shopping banget, hahaha... (Dan toko ini juga bahaya buat ibuk ibuk kayak aku yang gampang laper mata dan lemah sama packing rapih)



Pantry Magic ini, punya beberapa karyawan di dalemnya. Karyawan nya ramah ramah dan sabar banget kalau ada pembeli yang tanya tanya soalnya cara penggunaan barang dan juga kualitas barangnya. Cuma yang membedakan karyawan di sini sama toko alat dapur lainnya, mereka di sini sudah terlatih dan jelas banget saat menjelaskan semua barang yang di jual. Dari cara penggunaan, perawatan sampai menjelaskan apa keunggulan dan kelemahan barang yang mereka jual (bisa dibilang jujur sih) gak kayak mba mba mol sebelah yang kalau nawarin atau jelasin barangnya maksa minta di beli, kalau gak beli di cemberutinπŸ‘…πŸ‘…πŸ‘… #ehcurhat



Oia buat kamu yang penasaran sama Pantry Magic ini, saran aku sebelum pergi ke tokonya, coba kamu liat liat dulu barang mereka di IG nya. Biar pas sampek kamu udah tau apa yang mau kamu beli dan bisa cek juga ketersediaan barang dari DM ig mereka. Soalnya kalau kamu gak planning mau beli apa, aku jamin kamu bakalan implusif HAHAHAHA....



Selain jual alat alat dapur, di Pantry Magic ini mereka juga sering ngadain acara masak masak bareng sampai cooking class bareng chef chef handal. Lagi lagi kalau kamu mau tau infonya kapan, kamu bisa cek info ini di IG mereka yaaa. Dari pada kelamaan baca curhatan aku yang panjang ini, mendingan kamu langsung cuss aja ke sana, biar gak penasaran, hahaha...
Sampai ketemu di tulisan selanjutnyaaaa... πŸ’‹πŸ’‹πŸ’‹


Read More

Quick DIY Shabby Chic Powerbank

Selasa, 12 November 2019

Tidak ada komentar
Hi guys, aku mau share keisengan aku pagi ini. Barusan aku ngehias powerbank aku pake sticker sticker lucu biar keliatan kayak powerbank baru. Ehh, ternyata hasilnya jadi lucu dan berasa ini powerbank aku banget 😎😎😎 HAHAHA..

Kebetulan akhir akhir ini, aku lagi banyak banget beli sticker buat nyobain nulis jurnal. Alasannya sepele sih, karena aku gak bisa gambar dan pengen jurnal ku keliatan bagus kayak jurnal jurnal di YouTube, hehehe.. Jadilah aku kasih sticker gitu, solusi cepat dan no pusing pusing karena gambar ku jelek. #cerdas πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Nah kebetulan juga aku suka sama tema shabby chic, jadinya aku banyak beli sticker sticker dengan tema bunga. Berhubung pagi ini aku masih pengen nempel nempel sticker tapi udah ke abisan ide buat bikin jurnal, jadilah powerbank sebagai sasaran empuk hehe.. Jadilah kepikiran bikin quick DIY shabby chic powerbank. 

Bahan yang di butuhin cukup powerbank yang biasa kamu pake + sticker (udah dua itu ajah)
Bikinnya juga cepete banget, cuma 5 menit kok. Coba ikutin step step di bawah ini ya. 






Gimana menurut kamu sama hasilnya, simpel dan oke kan?
Nah biar tulisan ini gak cuma gitu gitu aja, aku mau kasih tips tips untuk pemilihan warna sticker yang bagus.

Pertama, supaya hasilnya bagus dan menunjukan karakter kamu, start dari warna dulu. Berhubung aku suka warna pink soft, vintage dan bunga, akhirnya aku bikin lah powerbank ini dengan teman shabby Saran aku, supaya designya keliatan bagus, cuma sesuaikan warna powerback kamu dengan sticker yang mau kamu tempel. Kalau warnanya udah nyambung pasti hasilnya juga lucu.

Kedua, pastikan juga stickernya bukan yang ecek ecek atau gampang lepas ya. Sayang aja kan kalau baru di pake beberapa kali tapi stickernya udah ngeletek atau ada item item di pinggir sticker karena kena debu. Jangan juga pilih sticker yang lemnya lengket banget dan bleber kalau di tempel di bahan powerbank kamu. 

Ketiga, kalau tipe powerbank kamu kayak punya aku, yang bahannya besi. Kamu harus hindari naro powerbank ini berbarengan dengan barang barang keras lainnya, contoh kayak kamu taro di pouch bareng sama kunci, karena sama sama keras, kunci bisa aja menggores powerbank kamu dan bikin powerbank kamu gak keliatan kece lagi alis kumel banget. (Emang sih prioritas utama adalah fungsi, tapi  kalau kita bisa jaga kualiatas barangnya, pasti lebih seneng kan pake barang yang berasa kayak baru terus) ---> ini pengalaman pribadi aku, aku suka kalau punya barang tetep keliatan bagus biar gak ngebosenin kalau di pake tiap hari.

Sekian tulisan aku hari ini, sampai ketemu di tulisan lainnya...

Read More

Nyobain Clay Fimo dan Premo

Selasa, 12 Maret 2019

Tidak ada komentar
 
Rasanya udah lama aku gak cerita tentang hobi ku bikin bikin charm - charm lucu dari clay. Biasanya untuk clay, jagoa ku itu Fimo. Cuma untuk kali ini aku mau nyobain ngecampur fimo dengan premo. Kira - kira bisa atau gak? Jangan skip bacanya ya, akan ada tips seputar clay, hehe...

Untuk kali ini aku mau bikin charm dengan warna galaxy. Aku terinspirasi dari salah satu Yutuber asal Australi yang bikin warna galaxy. Alasan akhirnya aku nyampur dua merk ini karena aku gak dapet warna transparant merk Fimo. Langganan aku kebetulan lagi kosong dan aku lagi pengen banget bikin yang model tema galaxy. Akhirnya pencarian aku stop di Art Land di deket sekitar kantor. Di Art Land ini sebenrnya spesifikasi mereka lebih ngejual untuk alat lukis sih, cuma tetep jual beberapa barang kebutuhan craft juga kok. Dna merk clay yang kerja sama dengan mereka itu yang merk Premo. Jadilah aku beli Premo. 

Oke ini bahan - bahan yang aku pakai untuk pembuatan charm kali ini:

1. Fimo Clay warna putih
2. Premo Clay transparant
3. Glitter warna, ungu, biru, putih dan hitam
4. Kapur warna



Dan ini adalah alat - alat yang aku pakai:

1. Alas kaca bening ukurang A3
2. Pen cutter
3. Cetakan bintang
4. Tang potong dan lancip



Jadi yang pertama aku lakuin itu adalah ngulen claynya dulu biar mudah di bentuk bentuk. Aku giling pake alat penggiling nya sambil di pencet pencet sampek ke kenyalan yang aku mau (ini aku lakuin untuk fimo dan premo). Ternyata merk premo ini texturenya terasa lebih kasar dari Fimo, gampang di ulen tapi emang lebih cepet krek sih. Untung aku campur sama fimo. Clay fimonya aku bikin agak lembut biar bisa ngecover si premo. 

Nah, setelah dapet ke lembutan yang aku mau, baru deh aku pisah jadi empat bagian, untuk bikin warna - warna galaxynya. Karena warna base claynya putih transparant, jadi untuk warnanya aku akan pakai warna dari glitter dan kapur yang sudah di siapkan. Glitter ungu, hitam, biru, glitter putih yang agak besar dan beberapa kapur dengan warna ungu, hitam, biru dan pink. Jadi totalnya ada 4 warna ya.

(Cara mencampur clay dengan gliter dan kapur juga cukup mudah, kamu bisa langsung campur aja tanpa harus takut krek, karena clay nya sudah kita ulen sebelum di ulen sampai kelembutan yang kita sesuaikan dengan kebutuhan)

Setelah keempat warnanya sudah siap, lalu kita campurkan semuanya jadi 1 warna untuk menghasilkan warna galaxy tadi. Tipsnya, pada saat mencampur, jangan di mulai dari bulatan besar, tapi gulung setiap clay menjadi bentuk lonjong, lalu gabungkan dan di plintir agar warnanya tercampur rapih. Lalukan tips ini 2 sampai 3 kali, setelah ini gulung menjadi bulatan besar dan potong di tengah, balik posisinya dan di campur lagi. Setelah campuran warnanya sudah cukup bagus (sesuai selera ya). Baru kita mulai proses pencetakan dengan silicone bintang yang sudah di siapkan.


Pada saat mencetak pastikan clay nya jangan terlalu lembut ya, karena kalau terlalu lembut susah buat ngeluarin clay dari alat cetaknya. Setelah selesai di cetak, karena clay ini akan aku jadikan charm, jadi setiap bintang yang sudah jadi, aku kasih eyesrew.

Btw, sebenernya sampai step ini aja charm kita sudah jadi. Tapi karena aku mau sesuatu yang unik, di charm kali ini, aku mau tambahin beberapa details agar lebih keliatan lucu. Dan kamu pun juga bebas berkreasi supaya clay kamu jadi punya khas khusus ala kamu, hehe..

Setelah semua proses selesai, saatnya kita bake claynya. Siapkan oven yang sudah di panaskan terlebih dahulu, sekitar 150 derajat ya. (Tips, jangan memasukkan clay pada oven yang belum panas) Lama nya memanggang kurang lebih 20 - 30 menit dengan kondisi oven yang sudah panas. Kamu bisa cek petunjuk pada bungkus clay nya. Setelah 30 menit, angkat clay yang dinginkan terlebih dahulu lalu baru di beri vernis. (Kenapa harus didinginkan terlebih dahulu, agak claynya gak mudah krek pada saat di cat atau di tambahkan vernis)

Gimana mudahkan? Kalau kamu ada pertanyaan, silahkan tulis di kolom komentar yaa..


Read More