Drama Asi yang Gak Keluar Selama 9 Hari Pasca Melahirkan

Rabu, 20 November 2019


Halo halo, tulisan kali ini aku mau share pengalaman aku pasca melahirkan dan juga drama asi yang gak keluar. Sebagian cerita disini bakalan jadi curhat online aku, hahaha.. Gpp ya, kali aja ada yang punya pengalaman yang sama kayak aku 😁😁😁

Oke jadi pasca melahirkan kemarin, ternyata aku sempet ngalamin baby blues. Sejujurnya aku gak sadar sih, aku baru tau setelah beberapa bulan berlalu, terus pak suami bilang katanya dulu aku baby blues. Dia bilang aku keliatan kayak gak happy, cendrung diem mulu, jadi over thinking, dan gampang nangis. (Kalau aku flash back, bener sih yang di bilang sama suami ku, kayaknya dulu aku berasa kayak gitu)

Jadi lahiran kemarin itu, aku caesar bukan lahiran normal. Satu hari setelah melahirkan aku sempet pendarahan yang lumayan banyak banget, aku tidur dipisah dari bayi aku, asi juga gak keluar dan aku masih dalam pengaruh obat bius, berasa kayak keliengan dan gak terlalu jelas kalau orang ngomong apa.

Satu hari setelah aku pulang kerumah, aku masih struggle dengan asi yang gak keluar keluar dan sambil nahan sakit badan yang kayak abis di gebukin (iya gak sih kalian ngerasain kayak aku juga, soalnya aku gak mau aja di bilang lebay gara gara kayak gitu). Oke lanjut lagi ceritanya, karena berhubung aku lahiran itu kayak 2 atau 3 hari sebelum lebaran, rencananya mertua aku mau dateng ke rumah sekaligus liat cucu pertamanya.

Nah drama dimulai dari sini. Eeeh... bukan drama dengan ibuk mertua ya, soalnya ibuk mertua aku itu idola aku banget hehe.. Jadi drama dimulai karena aku ngerasa rumah aku gak ready buat kedatengan tamu, apa lagi keluarga besar suami. (Fyi, aku di rumah gak ada embak yang bantu bantu ya, karena pengennya semua handle sendiri). Mulai lah aku pelan pelan sambil nunggu si kakak bobok, aku berusaha nyicil beberes rumah. Cuma ya gitu, itu masih hari pertama pulang dari rumah sakit dan aku diomel suami, dia bilang aku harus istirhat, jangan bersih bersih rumah dulu. Hmmm... Sesungguhnya aku gak terlalu suka liat rumah berantakan terutama kalau kedatengan tamu. Oke, karena masih hari pertama aku nurut deh sama suami.

Besoknya itu hari dimana keluarga besar suami aku dateng dari Jawa, mereka landing kisaran jam 12 siang dan suami aku jempu mereka ke bandara, aku di rumah cuma sendiri sama si kakak. Dalam hati aku, ahaaaa... ini dia waktu yang aku tunggu tunggu buat beberes rumah 😎😎😎

Sumpah ya, pas beberes rumah itu aku berasa badan aku fit banget, happy banget dan gak ada perasaan ngeluh sama sekali. Ya kadang perut bagian bawah agak pegel pegel dikit sih. Cuma pegel itu terkalahkan dengan semangat beberes rumah.

Sampek akhirnya suami aku dateng bareng keluarganya, dan dia kaget sekaget kagetnya, karena rumah jadi bersih banget. (Btw, pas itu aku kena cubit sambil mukanya asem karena aku gak nurut buat istirhat tapi malah beberes rumah) So far pas itu aku happy aja, aku gak kepikiran apa apa dan malah nunjukin muka seneng + BANGGA karena bisa bersihin rumah dan berasa seneng bisa nunjukin ke suami kalau aku itu gak LEMAH.

Tapi oh tapi, ternyata aku salaaaah besar udah gak nurut sama suami. Malem nya aku demam tinggi banget dan badan aku berasa kayak rontok semua + kena omel suami karena gak nurut 😭😭😭

Setelah nurut apa kata suami buat istirahat, badan aku lumayan agak enakan (kayaknya aku jadi bedrest 2 hari). Tapi problem ku belum berakhir. Asi ku belum kunjung keluat 5 hari pasca melahirkan. Drama makin klimaks, karena aku merasa disudutkan karena asi ku gak bisa keluar. Aku berusaha tanya di grup ibuk ibuk yang hamil bareng sama aku, mereka bukannya ngasih solusi atau menenangkan hati, malah kayak menyudutkan karena kurang makan sayur, kurang minum, kurang ini itu. Tambah lah aku stress yang sebenernya gak boleh banget ibuk itu stress.

Huh banyak banget ya tulisan aku, langsung aja aku skip ke bagian pertama kali asi aku keluar ya. Finally, asi aku keluar 9 hari after melahirkan. Perjalan panjang ibuk ibuk. Jangan ditanya ya, karena aku udah nangis  bombay gara gara asi gak keluar. Pas akhirnya asi keluar, aku bahagia banget banget banget. Pas bahagia, alhamdulillah sekali pompa asi keluar langsung 40 ml. Ini berasa banyak banget. Fyi, lambung bayi itu juga masih kecil banget kalau baru lahir, jadi buat pada ibuk ibuk baru, jangan berharap asi kalian bakalan penuh 1 botol saat pompa. Karena asi itu supply and demand. Ini ada info grafis yang aku baca dan semoga bermanfaat buat ibuk ibuk:


Jadi buat ibuk ibuk baru, kalau asi belum keluar itu wajar banget ya, yang penting harus tetap usahain buat nyusui langsung dan harus BANGET bahagia. Start from your mindset first. Terserah apa kata orang harus ini itu, makan ini itu atau apalah. Semua itu dimulai dari ibuk yang bahagia dulu, kalau ibuknya bahagia, Insya Allah kedepannya lancar dan asinya juga bisa keluar ya.

Aku gak tau ini boleh di share atau gak, tapi buat ibuk ibuk baru, jangan terpengaruh sama omongan orang tentang asi mu yang sedikit atau bayi mu yang nangis mulu karena kurang asi. Sejujurnya kalau aku bisa ngomong kasar, aku pengen banget ngomong kasar sama orang orang yang pernah bilang gitu ke aku. karena omongan kalian sangat tidak membantu dan malah bikin aku stress dan bikin asi ku tambah seret T^T

Pikiran dan juga pengetahuan tentang menyusui itu SANGAT SANGAT penting untuk ibuk ibuk baru. Jadi sebisa mungkin, ilmu tentang cara menyusui di pelajarin sebelum melahirakan, jadi setelah melahirkan nanti, kita udah punya ilmu dan tinggal di praktekin aja. Kalau pun ternyata bekal ilmu tentang menyusui kamu masih kurang, jangan sungkan untuk tanya tanya ke orang sekitar, tanya ke ibu atau ibu mertua atau bisa juga googling. Yang penting jangan sampek cuma diem aja, sedih dan jadi overthinking.

Satu hal lagi, jangan takut buat ngasih susu formula kalau emang kamu lagi dalam keadaan gak mampu untuk menyusui. Aku bukan menyarankan untuk minum sufor aja, tapi kalau dalam keadaan mendesak. Dari pada si dedek malah kekurangan susu karena ke egoisan kita. Better dia kenyang dan tenang karena perutnya kenyang dari pada dia nangis nangis karena lapar.

Oke sementara segini dulu cerita cerita dari aku, next aku sambung lagi cerita yang lebih drama, HAHAHAHA...

2 komentar:

  1. Hai, mba, wah, saya juga punya pengalaman soal ASI. Saya putingnya kecil jadi waktu itu pakai sambungan. Alhamdulillah anakku mulai belajar ngenyot pelan-pelan dan agak dipaksa. Sakit sih tapi demi anak ya. Alhamdulillah akhirnya lancar.

    BalasHapus
  2. Yeey Alhamdulillah, seneng banget akhirnya asi mba lancar. Pokoknya mba nya harus selalu happy ya. Insya Allah asinya lancar :D

    BalasHapus